Agenda 

Titik Temu Hingga Tari Salsa di Sastra Reboan

OLEH: YO SUGIANTO | @yoklowor | Sastra Reboan, Rabu, 25 Februari 2015, pukul 19.00 Wapres Bulungan, Blok M, Jaksel |

“Asupan”, kata yang sering terdengar,dipakai untuk pentingnya gizi bagi manusia. Kata yang unik karena tak ditemukan di Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), dan adanya di kamus Bahasa Sunda.Asupan berasal dari kata “asup” yang artinya sama dengan “masuk”di KBBI.

Asupan tak hanya untuk soal gizi, kita pun hidup dengan banyak mendapat asupan, entah itu dalam seni modern, komunikasi dan lainnya. Namun, kita juga mendapat asupan dari diri sendiri, dari para pemimpin yang sayangnya tidak memberikan gizi bagus. Tak usah bicara dunia politik yang makin semrawut, sastra pun masih jadi anak tiri, tak pernah disinggung oleh petinggi Negara.

Sastra Reboan mencoba mengambil tema “Asupan” dengan harapan ada yang bisa masuk dalam relung kesadaran kita dari para pengisi acara nanti.

Buku “Titik Temu”akan diperkenalkan, menghadirkan beberapa penuiisnya yakni Masita Riany, Fendy Kachonk dan Umira Ramata. Buku yang ditulis oleh 60 penyair ini menyajikan karya tentang hak asasi manusia, kebebasan beragama,pejuang HAM yang dikriminalkan dan persoalan-persoalan HAM yang tak kunjung reda. Masita aktif di bidang lingkungan dan HAM, tapi lebih suka diktakan sebagai pekerja social yang bergerak secara independen. Ia sering tampil di berbagai aktivitas sastra, membaca puisi dan monolog.

Sedangkan Fendi Kachonk yang aseli Sumenep, Madura aktif di Komunitas Kampoeng Jerami, sebuah komunitas di bidang kepenulisan. Puisi-puisinya telah dimuat di berbagai media nasonal dan luar negeri. Sedangkan Umirah adalah nama pena dari perempuan asal Cirebon, yang suka membaca novel dan menulis.

Reboan juga akan diisi dengan seni tari Salsa yang dibawakan oleh Athika Rahma Nasu, seorang penari dan instruktur. Selain itu juga tampil Sanggar Svadara – Traditional Dance and Music, yang merupakan perkumpulan pecinta seni dan music, berdiri sejak November 2011.

Puisi yang selalu menghiasi Sastra Reboan juga akan tersaji. Penyair dari Bandung yakni Ratna M.Rochiman, Epiis Gee dan Rezky Darojatus Solihin akan tampil, khusus datang untuk Sastra Reboan bersama penyair kawakan, Matdon. “Saya tidak baca puisi, hanya nyakseni,”kata Matdon yang baru meluncurkan bukunya “Menulis Puisi Lagi’ tentang 6 tahun MSB.

Pembaca puisi lainnya adalah Diana Prima Resmana, penulis dari Forum Sastra Bekasi dan Yoni Efendi, karyawan yang ingin menerbitkan buku puisi karyanya sendiri.

Tentu akan ada penampil lain, yang suka tiba-tiba hadir dan ingin naik panggung.

Semoga hati dan cuaca memberi ruang bagi kita melangkahkan kaki ke Sastra Reboan nanti.

===========

Foto dan tulisan ini dikutip oleh Simi L. Ikiti @puisiliar dari akun Facebook Yo Sugianto, pengelola Reboan.

Related posts

Leave a Comment