Cerpen, Eka Maryono, Jawa Pos

Emak

Emak ilustrasi Jawa Pos

5
(1)

Cerpen Eka Maryono (Jawa Pos, 01 Mei 2011)

DIA nenek saya. Tubuhnya kurus hingga ada cekungan di pipi keriputnya. Sifatnya sangat tertutup. Dia senang mengurung diri dalam kamarnya yang pengap. Sejak kecil saya memanggilnya emak. Sekarang emak terbaring dalam peti mati murah yang dihias sedemikian rupa agar terkesan bagus, ditonton puluhan pelayat yang beberapa di antaranya memaksakan diri agar terlihat sedih, dan sebentar lagi emak bakal dikurung dalam sebuah kotak yang bahkan lebih pengap ketimbang kamarnya. 

Apa mau dikata? Akhir hidupnya berujung di situ saja. Emak sedikit beruntung karena punya keluarga yang akan mengenangnya. Ya, kami akan mengenangnya sampai tiba giliran kami untuk dikenang oleh generasi berikutnya, begitu seterusnya sampai yang tersisa paling-paling beberapa lembar foto tua, dan akhirnya akan tiba suatu masa di mana tidak ada lagi orang yang sanggup menjelaskan siapa-siapa yang terekam dalam foto itu.

Saya menatap jasad emak lama sekali. Akankah dia masuk surga? Dia tidak pernah minta dilahirkan, tiba-tiba dilempar begitu saja ke dunia. Kini apa yang akan terjadi padanya? Saya harap dia tidak lagi menderita. Sejak menumpang di rumah kami, badan emak jadi kurus. Ibu selalu memarahinya. Ada saja perbuatan emak yang tidak menyenangkan hati ibu. Kadang bila ibu sudah kelewatan, saya membela emak. Tapi ibu marah dan akhirnya bertengkar dengan saya. Sejak itu hidup saya jadi susah. Melawan orang tua durhaka hukumnya. Apalagi melawan ibu, surga saja ada di telapak kakinya. Dan hukuman bagi anak durhaka tentu penderitaan sejak masih hidup di dunia.

Susah sekali bagi saya untuk dapat kerja. Padahal saya tidak pilih-pilih pekerjaan. Kerja apa saja saya mau asal dapat uang. Bahkan sebuah kelompok pencopet, di mana teman saya menjadi anggotanya, berani-beraninya menolak saya. Kata mereka muka saya terlalu manis, sayang kalau nanti bonyok digebukin massa.

Padahal sejak hidup saya susah, siapa orang di rumah ini yang memperhatikan emak? Semua sibuk dengan mimpi masing-masing. Tak ada orang peduli saat emak seperti anak kecil menatap gerobak jajanan yang lewat depan rumah kami. Apa daya saya? Seratus perak pun saya tidak punya! Kadang saya merasa seperti orang baik-baik yang terpaksa mencuri karena tidak menemukan makanan. Polisi akan menangkap si pencuri, itu pun kalau si pencuri beruntung tidak keburu mati diinjak-injak warga.

Pada malam-malam menjelang akhir hidupnya, emak sering berdoa dalam kamarnya, sebuah doa yang bagi saya lebih mirip kegiatan untuk mengisi waktu luang karena tidak ada doa emak yang dikabulkan Tuhan. Emak sendiri yang mengatakannya.

“Mungkin di akhirat nanti baru doaku jadi kenyataan,” katanya menghibur diri.

“Buat apa? Kita butuh sekarang, bukan nanti!”

“Jangan begitu, nanti Tuhan marah padamu.”

Saat badan emak mendadak dingin beberapa hari lalu, saya mengiba pada ibu dan adik perempuan saya untuk membawa emak ke rumah sakit. Tapi mereka menolak. Kata mereka, paling dia masuk angin. Kasih balsam dan dikerok saja biar anginnya hilang. Eh, malah nyawa emak yang melayang. Saya menyesal sekali. Andai Tuhan memberi saya uang, setidaknya emak bisa mengembuskan nafas terakhirnya di kamar rumah sakit, bukan dalam sebuah kamar pengap bau kencing.

Orang-orang berdiri ketika pastur datang untuk memimpin misa. Pastur ini dikenal sangat ramah dan sering dipanggil bila ada umat yang meninggal. “Selamat siang,” katanya ceria seakan-akan mengunjungi sebuah pesta. “Bisa kita mulai sekarang? Sebentar lagi saya harus ke jemaat Santa Maria, di sana juga ada yang meninggal,” katanya.

Pastur pun memimpin misa dengan kecekatan seorang tukang. Dia menguasai bidangnya dengan sempurna. Setelah beberapa nyanyian dan doa, pastur berkata, “Silahkan pihak keluarga memberi kata perpisahan.” Ibu menunjuk adik ipar saya untuk mengucapkan rasa terima kasih pada pastur dan tamu-tamu yang sudi datang untuk melayat. Selanjutnya adik ipar saya membumbui kalimatnya dengan kata-kata bunga dan tentu saja sedikit linangan air mata waktu mengobral kebaikan emak semasa hidup.

Baca juga  Setidaknya Ada Anjing yang Berkaing-kaing

Seseorang di antara pelayat memberi usulan. Saya diminta untuk turut memberi kata perpisahan. Saya menolak! Untuk apa? Apa emak bisa hidup lagi kalau saya ucapkan kata mutiara? Pastur kemudian meminta kami bergantian memercikkan minyak wangi mengitari pinggiran peti mati. Ini tradisi yang tidak pernah saya mengerti. “Jangan sampai kena mayatnya,” bisik adik saya. Saya pandangi sepuasnya wajah emak. Saya tahu sebentar lagi peti akan ditutup dan saya tidak akan pernah melihatnya lagi.

Seorang perempuan setengah baya dengan pipi gembul dan bola mata besar menyentuh bahu saya. “Yang tabah ya, saya tahu kamu sayang sekali pada nenekmu.” Hah! Dia menyuruh saya tabah? Dia sendiri meratap-ratap waktu suaminya mati tiga tahun lalu.

Peti mati akhirnya ditutup. Keluarga saya meraung sedih persis seperti lolongan srigala didera sepi. Ayo menangis! Ini lomba untuk menunjukkan kepada pelayat siapa di antara kami yang paling sedih. Yang tidak sedih akan dieliminasi. Para pelayat membelalakkan mata memperhatikan kami. Saya memandang para pelayat seolah mereka sedang memegang telepon genggam di tangan masing-masing, dan sebentar lagi mereka akan mengirim pilihan, ketik reg spasi A untuk ibu, ketik reg spasi B untuk adik saya, ketik reg spasi C untuk saya dan seterusnya.

Peti emak diusung masuk ke dalam mobil jenazah. Emak sudah terkurung dalam peti mati yang gelap. Dan nanti saat peti mati itu dibenamkan ke dalam tanah, suasana pasti tambah senyap. Saya sedih saat ingat kaca mata emak lupa kami masukkan ke dalam peti mati.

***

Akulah kegelapan. Aku yang membawa manusia dari terang menuju gelap. Saat atma manusia aku ambil, aku membawanya melintasi dimensi di mana hanya ada kesunyian tanpa ruang dan waktu. Dalam tempat yang baru ini, ruang jadi tanpa batas dan waktu tak akan pernah bertepi. Tentu saja sebelum sampai ke tempat ini, atma kubawa menyeberangi sungai menuju pelangi. Aku bukan makhluk berhati dingin, maka kubiarkan atma melihat keindahan untuk terakhir kali.

Di tempat barunya yang beku, gelap, sunyi, lebar tak bertepi, atma kuintrograsi. Dia harus menjawab pertanyaanku. Akulah penjaga yang sangar, cepat naik darah dan suka membentak. Tak ada ampun bagi atma yang jahat. Tapi aku bisa selembut beludru. Atma yang baik akan kuninabobokan biar mengantuk dan terlelap. Kelak di hari penghabisan, aku meniup sangkakala. Atma-atma yang baik akan bangun dari tidur panjang dan ramai-ramai akan kuterbangkan menuju surga.

Aku membuka daftar panjang berisi catatan mengenai perempuan tua ini.

“Pekerjaan terakhir tidak ada, tempat tinggal terakhir ikut anak paling tua, hobi makan bakso tapi jarang bisa beli, cita-cita masa muda jadi istri orang kaya, mati karena stroke komplikasi kencing manis… heem… bla bla bla… bla bla bla… pernah nikah tiga kali, jarang berbuat dosa tapi pernah selingkuh.”

“Saya tidak pernah….”

“Ini… tertulis di sini.”

“Ooh.…”

“Ingat?”

“Samar-samar.”

Aku mencabut cambuk, lidah api berkobar sepanjang cambuk itu. Dia ketakutan. “Oke, oke, kamu sudah tahu semua, untuk apa lagi bertanya,” katanya.

Seperti biasa, cukup satu dua pertanyaan saja. Aku dilarang bicara terlalu banyak dengan atma-atma yang kubawa kemari. Nasib sudah digariskan saat kucabut atma mereka. Sebenarnya formalitas belaka untuk mengingatkan mereka akan satu dua dosa atau kebaikan yang pernah mereka perbuat.

“Baik… begini… saya perempuan… kamu harus tahu perasaan perempuan,”  katanya mengiba. “Saya tidak semata-mata butuh cinta, saya harus memberi makan anak-anak, menyekolahkan mereka, menikahkan mereka, semua itu memerlukan uang.”

Baca juga  Saksi Mata (3)

Aku kembali membuka catatan mengenai perempuan tua yang ternyata pandai bicara ini. Sesekali kulihat dia. Wajahnya tegang dan sepertinya mengharapkan belas kasihan.

“Setidaknya masih ada kebaikan. Saya memenuhi kewajiban membesarkan anak-anak,” katanya. “Lihatlah catatanmu. Masih banyak kebaikan tertulis di situ.”

Aku memeriksa catatanku lembar demi lembar. Dia pernah dua kali menolong tetangganya sampai mengorbankan diri sendiri. Tapi semua itu tidak cukup untuk menutupi dosa-dosanya. Aku merasa cukup bicara dengan perempuan ini. Sekarang saatnya menjalankan tugas. Cambuk api kuacungkan tinggi-tinggi. Dia menjerit ketakutan. Aku menghampirinya.

“Saya mohon… beri saya kesempatan… biarkan saya hidup lagi atau barangkali saya bisa reinkarnasi. Saya janji akan jadi istri yang setia….”

Aku berhenti. Aku menatap tajam matanya.

“Tidakkah kamu percaya bahwa hukum pasti mengenai sasarannya?”

“Tolong… ampuni saya….”

“Maaf… itu bukan wewenangku. Kamu pernah melakukan beberapa kebaikan. Percayalah, setelah hukuman ini selesai, kamu masih punya peluang untuk mencicipi surga.”

Aku kembali berjalan mendekatinya. Kali ini dia kelihatan pasrah.

***

Sejak kecil aku hidup dalam kesusahan. Bertahun-tahun bapak pergi meninggalkan keluarga untuk bekerja sebagai buruh di luar daerah. Hanya sesekali dia mengirimi kami uang. Ibu harus bekerja demi menafkahi anak-anaknya. Aku tidak pernah merasakan kasih sayang bapak. Ketika bapak akhirnya pulang, dia membawa anak dan istri baru. Ibu kecewa lalu bunuh diri. Sejak itu aku tidak percaya cinta!

Kematian ibu sepertinya malah meringankan beban bapak. Dia mengajak anak dan istri barunya pindah ke rumah kami. Semudah itu bapak melupakan ibu. Namun kejadian itu mengajarkan satu hal padaku: Jangan pernah jatuh cinta! Ibu setia mencintai bapak dan mendapat maut sebagai balasannya.

Saat makhluk di depanku ini datang beberapa hari lalu, dia kelihatan sopan dan ramah sekali. “Pemuda yang baik,” bisikku. Aku merasa teduh melihat senyum mengembang di bibir tipisnya. Hidungnya mancung, matanya bulat dengan bulu mata lentik dan alis tebal. Rambutnya hitam berminyak dan bergelombang seperti ombak. Bicaranya mantap serta bergema seperti lonceng gereja.

“Ada perlu apa?” tanyaku ketika itu.

“Aku datang untuk menjemputmu,” jawabnya.

“Bisakah lain kali saja, saya masih punya banyak harapan semu. Saya ingin buka usaha, mungkin warung makan atau sejenisnya..”

“Bukan aku yang mengatur jadwal penjemputan. Aku cuma menjalankan perintah.”

“Tidak bisakah ada keringanan, dispensasi, peninjauan ulang, oh sekarang kan akhir tahun, seharusnya ada diskon besar-besaran?”

“Benar-benar hal itu di luar wewenangku.”

“Tapi… terlalu cepat kamu datang….”

“Lihatlah dirimu sekarang. Kamu tergolek tanpa daya. Terbaring koma tanpa bantuan alat medis sama sekali. Tidak ada perhatian dari keluargamu. Mereka mengharapkan kamu mati. Marilah… ikut aku.”

Dia menjulurkan tangannya. Aku menyambutnya. Jemarinya lembut dan dingin seperti bunga es.

Dia menarikku pelan, untuk sesaat aku terpesona.

“Saya mohon, beri sedikit waktu lagi,” kataku.

“Sudahlah… mari kita akhiri omong kosong ini.” Dia menjulurkan tangannya kembali. “Tidakkah kamu ingin melihat surga?”

Surga? Aku memandang ke sekeliling kamar. Tidak ada apa-apa di kamar kecil ini selain keputusasaan dan keruwetan hidup. Apa aku layak menghuni surga? Sepertinya dia tahu pikiranku.

“Setiap manusia akan ditimbang kebaikannya. Bila kebaikannya lebih banyak dibanding kejahatan, maka dia pantas menikmati surga,” katanya.

Aku berusaha keras mengingat seluruh kebaikanku lalu kubandingkan dengan kejahatan yang kulakukan. Bila kebaikanku lebih banyak, kupikir tak ada salahnya mengikuti ajakannya. Bila sebaliknya, mungkin aku bisa bernegosiasi dengannya untuk memberiku sedikit keringanan.

“Bagaimana?” Dia bertanya lembut.

“Saya ragu… apa saya layak menghuni surga?”

Baca juga  Kyai Sepuh

“Kamu tidak akan pernah tahu… kamu harus ditimbang dulu.”

“Menurutmu apa kebaikan saya lebih banyak dari kejahatan yang saya lakukan? Sepertinya kamu makhluk cerdas, kamu pasti tahu jawabannya.”

“Aku tidak bisa mengatakannya sekarang. Itu di luar wewenangku. Tugasku saat ini hanya menjemputmu. Lagipula aku tidak tahu latar belakangmu sebelum kubuka catatan mengenai dirimu.”

“Mana catatan itu, bisakah kita baca bersama? Saya tidak ingin salah mengambil keputusan.”

“Maaf! Itu menyalahi prosedur!”

Aku benar-benar bingung. Aku sudah tua… kalau pun masih ada mimpiku yang jadi kenyataan, kupikir tak akan lama waktu tersisa bagiku untuk menikmati impian itu. Hhm!

“Marilah… mungkin kamu punya harapan untuk menghuni surga.” Dia menyentuh jemariku. Kupandang wajahnya. Dia tersenyum. Jemarinya yang dingin perlahan berubah hangat. “Jangan takut, aku akan menjagamu.”

Dia menarikku pergi. Samar-samar aku sempat melihat jasadku ditangisi oleh anak dan cucu. Kasihan… mereka bisa sedih juga rupanya… tapi aku ingin masuk surga. Setelah bertahun-tahun menderita, aku pantas mendapat kebahagiaan.

Ah, Saudara… begitu banyak kisah ingin kuceritakan pada Anda, tapi apa yang bisa kukatakan lagi? Dia sudah mengangkat tinggi cambuk apinya.

***

Pernah seorang teman berkata, “Kalau jenazah sedang dimandikan, ambil air bekas memandikan jenazah itu, kemudian balurkan ke seluruh tubuh, dari rambut hingga kaki, makin basah tentu makin baik. Lalu gosokkan tanganmu ke pantat penggorengan bekas yang belum dicuci. Lihatlah, dengan segera kamu dapat melihat begitu banyak arwah mengelilingi jenazah itu.”

Seorang teman yang lain juga pernah bercerita, katanya saat seseorang menikah, arwah para leluhur dari orang yang menikah itu akan datang untuk mengucapkan selamat. Demikian juga ketika seseorang meninggal dan dikuburkan, para leluhur akan datang kembali seolah ingin mengucapkan selamat datang pada keturunan mereka yang baru meninggal itu. Tentunya arwah-arwah itu tidak bisa dilihat dengan kasat mata. Tapi pada beberapa orang yang peka perasaannya, kehadiran mereka samar-samar bisa dirasa.

Saat peti mati emak dimasukkan ke liang lahat, aku teringat akan cerita-cerita tadi. Aku harap emak akan menjelma sebagai arwah. Dengan begitu emak bisa hadir saat aku menikah suatu hari nanti, dan dia akan datang lagi saat aku mati. Aku memandang ke sekeliling liang lahat. Apa orang tua emak hadir di situ, apa kakek neneknya ada? Apa mereka terganggu dengan bunga-bunga yang kami tabur ke peti mati?

Seorang lelaki yang dituakan di gereja kami memimpin doa, memohon agar dosa-dosa emak diampuni Tuhan, dan agar kami yang ditinggalkan diberi kekuatan untuk menerima takdir yang sudah digariskan. “Dia orang baik, Tuhan pasti mengampuninya,” katanya di akhir doa. Kemudian lelaki itu memberi isyarat pada penggali kubur untuk menuntaskan pekerjaan terakhir mereka. Bongkahan tanah bercampur butiran pasir mulai dijatuhkan. Pelan-pelan peti mati emak terkubur dalam tanah.

Apa mau dikata? Akhir hidupnya berujung di situ saja. Emak sedikit beruntung karena punya keluarga yang akan mengenangnya. Ya, kami akan mengenangnya sampai tiba giliran kami untuk dikenang oleh generasi berikutnya, begitu seterusnya sampai yang tersisa paling-paling beberapa lembar foto tua, dan akhirnya akan tiba suatu masa di mana tidak ada lagi orang yang sanggup menjelaskan siapa-siapa yang terekam dalam foto itu. ***

.

.

Eka Maryono lahir di Jakarta, 2 Maret 1974. Pendidikan terakhirnya ditempuh di jurusan Sastra Jepang, Universitas Nasional (1991-1997). Bukunya yang sudah terbit Etalase Sunyi (Kumpulan Puisi, Yayasan Pintar, 2002).

.

.

 84 total views,  2 views today

Average rating 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Leave a Reply

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: